#HeavenMiles

"Ikhlas aja buat ngelepas pilihan hidup yang gak tepat diperjuangkan,
Kalau nggak, hidup bakal nggak tertata pokoknya"

Gue pernah dapet kata-kata itu dari temen. Dan lumayan jleb sih, apalagi kalau keadaan diri lagi persis banget kaya isi kata-kata tersebut. Tapi untungnya kondisinya gak seperti itu, dan semoga nggak. Tulisan ini pengen banget gue uraikan dengan beberapa cerita flashback yang gue elaborasi dengan nasihat mama, curhatan bareng temen, dan video-video pengingat dari guru-guru online (ustadz-ustadz di Youtube).

Ini berawal dari nasihat mama yang sering bilang dan ngingetin amalan sunnah "jangan lupa shalat duha dek, kalau susah atau sibuk, ya. minimal sunnah tahajud. Lebih bagus lagi kalau sering puasa sunnah senin-kamis. Di ibadah sunnah itu coba terus do'ain mama, minta dilancarkan urusan dan rezekinya, terus minta diberikan jodoh yang terbaik, apalagi umur adek udah pas lhoo buat nikah"

Gue selalu tanamkan dalam pikiran dan hati nasihat mama, dan mencoba aplikasikan. Meski sering banget, ditengah jalan, dimana gue dihadapkan dengan kondisi fisik yang capek, tugas yang tetiba harus diselesaikan pagi-pagi banget, alarm-alarm buat nambah amal itu pasti kelewat. Tahajud ketinggalan, shalat duha kelewat, sahur buat puasa sunnah gak sempet. Ya Tuhan...

Dilain hal, salah satu video guru online favorit di Youtube yang gue tonton, dari UAH. Beliau bilang: kita gak akan pernah tau, dari sekian amal yang udah kita lakukan, amal mana yang Allah terima. Gue bener-bener bold kata-kata itu. Ya, sangat jleb dan serem kalau dibayangin. Bayangin aja, kita selalu shalat wajib, tapi dari shalat wajib yang kita lakuin, ternyata masih kurang nambah amal kebaikan. Tambah jleb lagi kalau kita inget bahwa orang yang shalat pun, tapi dia lalai, maka neraka wail baginya. Dan elu, Mu, pede banget minta surga padahal amal belum seberapa?

Cerita lain berlanjut tentang curhatan antar teman di bulan Maret. Anggit, dia teman gue dari jaman SMA yang selalu klop buat diajak cerita apapun. Sampai sekarang, kita masih sering berkabar dan cerita hal-hal receh yang berujung ngakak. Seringnya, kita saling support sama perjalanan hidup masing-masing sih. Karena memang disaat sekarang, gue ama Anggit berbeda pilihan, dia kuliah lanjutin S2 di Bandung, sedangkan gue kerja di Jakarta.

Waktu itu gue sempet cerita ke Anggit tentang kebosanan yang gue hadapi, dan tentang penurunan kualitas amal. Git, lho pernah ngalamin bosan kaya gue? Lho pernah ngerasa kualitas waktu antara lho ama Allah turun? Kenapa ya Git?

secara singkat si Anggit intinya ngingetin "sebenarnya tinggal ngatur waktu lebih rapih dan ekstra aja.."

Panjang lebar gue cerita dengan Anggit dan juga sebari nonton pengingat dari guru-guru online, gue dapet satu pelajaran bahwa:
"Seberapapun sibuknya diri kita ama sebuah urusan, entah urusan keluarga, entah urusan pertemanan, urusan organisasi, ataupun urusan kerja, jangan sampai urusan itu mendistraksi waktu spesial kita sama Tuhan kita."

Ya, memang, akui aja. Kita cuma manusia biasa yang sebenarnya sering angkuh dan so sibuk dengan dunia. Sering gak nyadar bahwa belum punya jaminan dan bekal yang cukup buat menghadapi kehidupan yang kekal. Pengen dapet tiket ke surga, emang usaha untuk berjalan menempuhnya yakin udah cukup? Garudamiles aja yang diperhatiin, #HeavenMiles-nya apa kabar? Udah banyak kah poinnya?

selalu lah kita ingat-ingat bahwa...
this beautiful worldly life has an end
it's just a bridge that must be crossed
to a world where we will live forever
to a life that will go on forever


Comments

  1. Haduh terharu ada nama si aku disana... Tp pendapat yang aku utarakan itu berdasarkan pengalaman, ketika terlalu sibuk dgn hidup di dunia dan lupa dengan kehidupan yang abadi ternyata memang karena sebelumnya tidak terbiasa dengan kesibukan dan kurang bisa manage waktu. Semoga kedepannya kita bisa jadi manusia yg bisa mengelola waktu dengan baik, mengerjakan kewajiban hidup di dunia dan tetap memprioritaskan untuk kehidupan di alam yang abadi kelak. Aamiin

    ReplyDelete

Post a Comment